Saturday, December 19, 2009

Banjir di Jeddah, Arab Saudi



Assalaamu’alaikum w.b.t…….Pertama kali melihat banjir yang begitu dasyat di Mekah ada kalanya saya berfikir, bagaimana ia boleh terjadi sebegini. Semuanya ini kekuasaan Allah. Allah maha mengetahui tiap-tiap sesuatu kejadian agar manusia mengambil pengajaran dan berasa kebesaran Allah yang Maha Esa. Ada pelbagai video banjir di Youtube "FLOODS IN JEDDAH berlaku pada 25/11/2009" tetapi yang ini rasanya patut ditonton oleh semua orang kerana kelajuan airnya jauh lebih dasyat dari banjir yang melanda di Malaysia. Biasanya banjir di Malaysia kita ini hanya tenggelam kereta dan motor, tetapi tidak sampai kelajuan airnya malahan airnya begitu deras hingga dapat menghanyutkan pelbagai kenderaan berat termasuk van , jeep dan kenderaan-kenderaan besar lain, subhanallah.

Adakah kita sedar bahawa inilah tanda-tanda kecil kiamat yang sudah hampir dengan kita. Semua kejadian telah berlaku setiap hari, cuma kadang-kadang kita leka untuk melaksanakan tanggungjawab kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Berkuasa.Allahu Akbar!!



Gambaran yang jelas tentang kejadian banjir besar di Jeddah. Ia belaku pada bulan Haji.Sememangnya kebelakangan ini kejadian banjir asyik melanda Mekah , sedangkan dulunya kawasan padang pasir ini jauh sekali untuk disinggahi banjir. Ini semua ada hikmahnya dan menjadi pelajaran bagi mereka-mereka yang mahu berfikir. Dengan kedatangan banjir ini juga merupakan penyebab kepada tanah arab yang tandus ini insyaAllah akan kembali menjadi subur, ditumbuhi padang rumput dan muncul sungai-sungai.




“Tidak akan datang hari Kiamat sehingga negeri Arab kembali menjadi padang rumput dan sungai-sungai.” Hadith Riwayat Ahmad


”Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” Surah Al-A’raaf : Ayat 96



”Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur? Atau apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan Kami kepada mereka di waktu matahari sepenggalahan naik ketika mereka sedang bermain? Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)? Tiadalah yang merasa aman dari azab Allah kecuali orang-orang yang rugi. Dan apakah belum jelas bagi orang-orang yang mempusakai suatu negeri sesudah (lenyap) penduduknya, bahawa kalau Kami menghendaki tentu Kami azab mereka kerana dosa-dosanya; dan Kami kunci mati hati mereka sehingga mereka tidak dapat mendengar (pelajaran lagi)?” Surah Al-A’raaf : Ayat 97-100

No comments: